Ngelancong Weekend

Juni 13, 2016

Hal-hal Penting yang Perlu Kamu Ketahui dan Persiapkan Sebelum ke Wae Rebo

Hal-hal Penting yang Perlu Kamu Ketahui dan Persiapkan Sebelum ke Wae Rebo

Ngelancongweekend.com –  Wae rebo, salah satu life goal saya nih. Ketika akhirnya kesampaian mengunjungi destinasi ini speechless-speechless halu biru gimana gitu. *Jogged-joged diantara Mbaru Niang*. Wae rebo berada di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur, yang sangking indahnya sempat mendapatkan anugerah tertinggi pada ajang UNESCO Asia-Pasific Award for Cultural Heritage Conservation 2012 di Bangkok lho, destinasi ini berhasil ngalahin 42 warisan budaya dari 11 negara lainnya.

Berbagai media, belakangan juga makin marak ngeliput desa yang udah berumur sekitar 1080 tahun ini. Makanya, Wae Rebo ngga pernah sepi pengunjung. Tapi karena letaknya diatas gunung, maka membutuhkan waktu sekitar 3,5 jam berjalan kaki mendaki bukit, melewati hutan. Nah, buat yang belum pernah trekking sebelumnya. Berikut ini saya bakal berbagi tips & trik yang akan memudahkanmu berkunjung ke Wae Rebo.  Check it out!

DSC02189-(FILEminimizer) (FILEminimizer)

Minimalisir Barang Bawaan

Karena letaknya di ketinggian, kita tentunya bakal lebih prepare sama barang bawaan, mulai dari jaket gunung, sepatu gunung, sleeping bag, dan lain-lain. Tapi percayalah.. itu semua ngga diperluin. Trek ke Wae rebo udah enak banget, begitu sampai juga ngga nenda. Kita akan tinggal di rumah adatnya yang meskipun pada malam hari cuaca lumayan ngegigit, tapi udah disediain selimut dan bantal tidur.

Saran saya titipkan berbagai barang yang ngga perlu di rumah pak Blasius, atau di mobil, atau boleh menggunakan cara saya dengan membuka satu kamar di penginapan kami di Labuan Bajo. Alasannya ya tentu saja mengurangi muatan di Mobil, karena Labuan bajo – wae rebo ditempuh dalam waktu yang ngga sebentar (Desa Denge – Bajo : 6 Jam). Kami yang waktu itu menginap di Bajo View, menyewa 1 tenda dengan budget Rp. 200rb/10 orang jadi 20rb aja/orang. Mobil luas tanpa keril. Kami pulas tidur, nyaman sepanjang perjalanan 😀

2

Nah, terus isi tas apa aja dong? Cukup bawa daypack, isinya:

  • 2 T-Shirt bersih: 1 titip di basecamp pak Blasius, t-shirt ini baju bersih pas pulang nanti. Sementara 1 t-shirt lainnya bawa ngetrek buat ganti diatas.
  • 1 jaket hangat & kaos kaki untuk menahan hawa dingin pada malam harinya. Letak geografis Wae Rebo yang berada di dataran tinggi bikin cuacanya jadi lumayan gigit juga, apalagi menginjak jam 21.00 ke atas.
  • Jas Hujan, penting ngga penting nih, jaga-jaga kalo tiba-tiba hujan turun. Baiknya siap sedia selalu jas hujan.
  • Headlamp, dimalam hari dalam mbaru niang sih ada listrik, tapi diluarnya kan engga. Sayang banget kalo udah sampe sini dipake buat tidur doang, sementara diluarnya bintang berhamburan. Headlamp kepake buat liat jalan.
  • Ini penting! Kalo sleeping bag ngga kepake, justru Matras yang kita butuh. Buat apa? Buat duduk ramean diluar dan menikmati malam dibawah langit wae rebo yang spektakuler. Karena kemarin kurang smart dan ngga membawa alas duduk, alhasil kami cuma bisa berdiri dan menikmati langit sambil ngendongak-dongak sampe pegel. Ngebayangin kalo ada matras, nikmatnya minta ampun.. duduk-tidur-tiduran, nikmati langit sambil minum kopi. Beh!

Bawa Air & Camilan Secukupnya

DSC_1209 (FILEminimizer)

Ahay, PENTING nih! Bawa air secukupnya aja buat trekking, ngga perlulah bawa sampai berliter-liter macem nanjak gunung, karena sesampainya di Wae Rebo kita bisa refill dan Air lumayan terjamin di atas, berlaku juga buat makan, bawalah camilan seperlunya saja, karena biaya yang kita keluarkan untuk menginap sudah termasuk makan pagi dan makan malam.

Hormati Adat Setempat

Sebelum masuk Wae Rebo, ada bilik kentongan yang harus dipukul dengan sangat kencang, setelahnya kita akan digiring menuju rumah tetua adat, untuk diberikan upacara penyambutan selama kurang lebih 15 menit. Hormati upacara ini dengan tidak mengambil foto untuk menjaga kekhusyukan.

Wae rebo udah punya WC

Buat yang belum pernah ngedaki gunung, dan berasumsi ke Wae Rebo 11’12 sama nenda, termasuk perkara ke “belakang”. Jangan khawatir, Karena mereka udah punya WC, jangan bayangin wc alam macam di Baduy dalam (baca: Sungai), tapi WC disini layaknya WC rumahan, cuma konsep atapnya aja yang ala wae rebo

3

Bawa Buku Anak-anak untuk Warga Sekitar

Jangan bawa “Buku Berat” macam novel Pramodya Ananta Noer, atau buku yang saya bawa “Tidak Ada New York Hari Ini” –Aan Mansyur. Buku ini emang baru saya beli di Bali untuk di Baca di jalan. Intinya sih saya lupa bawa buku, hehe.. buat yang mau menyumbang, disarankan membawa buku mewarnai atau buku bergambar untuk anak-anak.

1

FYI, Mobil masih bisa masuk sampai di Pos 1, dan lumayan mangkas jarak dari 9 km, jadi 6 km. Mereka juga jual kain khas bajo dengan harga yang luar biasa Rp. 500.000/ sarung, dan 250.000 untuk ikat kepala. Cukup mahal sih, tapi mengingat proses pembuatannya mungkin ya worth it worth it aja.

Meskipun matahari di bajo terbit lebih lambat yaitu pukul 06.30-07.20-an, dan gelap lebih lekas juga karena berada di ketinggian, dan di balik pegunungan. Bukan alasan kamu buat bangun siang, berburuah matahari pagi, nikmati bintang bertaburan pada malam harinya. Sangking banyaknya bintang, sampe Miky Waynya keliatan lho. Dan semua ini bisa dinikmati dengan mata telanjang.

0 likes NTT # , , , , ,
Share: / / /

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Apa jang kau cari?
Ataplapuk
Ataplapuk Pecinta kata, budaya, alam Indonesia. Dapat dijumpai di Kineforum DKJ, di gunung, di laut, di warkop-warkop terdekat, dimanapun.. Kontak : ngelancongweekend@gmail.com
Instagram
Potongan
Subscribe

Enter your email address: